blog visitors

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA 2007 TIM OLIMPIADE KIMIA INDONESIA 2008

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA 2007
TIM OLIMPIADE KIMIA INDONESIA 2008
WAKTU : 120 MENIT


1. Soal Pilihan Ganda (Total 30 poin )
  1. Reaksi Fe(CO)5 + 2PF3 + H2 Fe(CO)2(PF3)2(H)2 + 3CO
Berapa mol CO yang dapat dihasilkan dari campuran pereaksi 5,0 mol Fe(CO)5,
8,0 mol PF3, dan 6,0 mol H2 ?
A.     24 mol                          D.        15 mol
B.      5,0 mol             E.         6,0 mol
C.     12 mol

2. Berdasarkan informasi berikut ini,hitunglah massa atom rata-rata berat dari unsur X:
Isotop % kelimpahan Relatif Massa eksak (amu)
221X 74,22 220,9
220X 12,78 220,0
218X 13,00 218,1
A.     220,4 amu                    D.        218,5 amu
B.      219,7 amu                    E.         220,9 amu
C.     204,2 amu

3. Pasangan berikut ini manakah yang merupakan isotop unsur:
A.     2211X, 7938X2+ D.        11692X2+, 11992X
B. 9645X, 11692X                 E.         23399X2+, 11692X4+
C.     11692X2+, 12289X2+

4. Reaksi dibawah ini yang entalpi reaksinya (∆Hr) merupakan entalpi pembentukan senyawa (∆Hr) adalah:
  A.     2Al(s) + 3Cl2(g) 2 AlCl3(g) D.        2C(s) + O2(g) 2CO(g)
  B.      C(s) + O2(g) CO2(g) E.         2S(s) + 3O2(g) 2SO3(g)
  C.     N2(g) + 3H2(g) 2NH3(g)

5. Dari reaksi kesetimbangan dibawah ini,manakah yang kesetimbangannya tidak dipengaruhi oleh perubahan tekanan
   A.     Fe3O4(s) + H2(g) 3 FeO(s) + H2O(g)
   B.      CH3OH(l) CO(g) + 2H2(g)
    C.     NH4NO2(s) N2(g) + 2H2O(g)
   D.     4 HCl (g) + O2(g) 2H2O(l) + 2Cl2(g)
   E.      4NH3(g) + O2(g) 2 N2(g) + 6H2O(g)

6. Pada suhu 700 K terjadi reaksi kesetimbangan :
   CO2(g) + H2(g) 2 CO(g) + H2O (l) dengan nilai Kc = 0,11
Nilai Kp untuk reaksi tersebut adalah:
A. 0,99                             D.        11,0
B. 9,99                             E.         110
C. 0,11

7. Berikut ini manakah yang tidak dapat bertindak sebagai basa Lewis?
A.     Cl- D.        CN-
B.      NH3 E.         H2O
C.     BF3

8. Sebanyak 50,00 mL larutan 0,116 M HF dititrasi dengan larutan 0,120 M NaOH.
Berapa pH pada titik ekivalen? (Ka HF = 6,8 x 10-4.)
A.     13,06                           D.        12,77
B.      7,00                             E.         7,97
C.     5,53

9. Apa pengaruhnya terhadap pH larutan bila kedalam 200 mL larutan 0,20 M asam asetat (HC2H3O2) ditambahkan 1,0 mL laritan aqueous 0,010 M KCl ? (anggap volume tetap)
A.     pH tidak berubah.
B.      pH akan naik.
C.     pH akan turun.
D.     pH = 7
E.      Tidak cukup informasi untuk meramalkan pengaruhnya terhadap pH

10. Senyawa yang bukan merupakan isomer dari siklopentana adalah:
A.     Pentana-2                     D.        2-metil butane
B.      2-metil butena-2           E.         1-etil siklopropana
C.     4-metil butena-2

11. Tentukan senyawa yang bukan merupakan derivate asam karboksilat
A.     Asam Butanoat D.        Asetat Anhidrid
B.      Asetamida                    E.         Ester
C.     Asetil Klorida

12. Tentukan senyawa yang merupakan isomer dari aseton.
A.     Propil alcohol               D.        Propion aldehid
B.      Asetal dehid                 E.         Metil etil eter
C.     Propanon

13. Indentifikasi alkena sering dilakukan dengan pereaksi
A.     Br2/CCl4 D.        HCl
B.      HBr                              E.         H2SO4
C.     Cl2/CCl4

14. Senyawa yang termasuk hidrokarbon tak jenuh adalah:
A.     Butana                          D.        Siklobutana
B.      Butena                          E.         Butanal
C.     Benzena

15. Senyawa dengan rumus molekul C3H6O mempunyai pasangan isomer.
A.     Asetaldehid dan aseton D.        Propanal dan propanol
B.      Aseton dan propanon               E.         Propanol dan metoksi etana
C.     Propanon dan propanal

1. Essay (Total 73 poin )
Soal 1 (5 poin)
Suatu contoh fosfor putih (P4) dibakar di udara dan membentuk senyawa dengan formula P4O10. Bila diasumsikan bahwa 0,744 gram fosfor membentuk 1,704 gram P4O10, maka berdasarkan informasi tersebut tentukan rasio massa atom fosfor terhadap oksigen. Bila massa atom oksigen adalah 16,00 amu maka:
a. Tuliskan persamaan reaksinya                       (1 poin)
b. Hitunglah massa atom fosfor              (4 poin)

Soal 2 (12 poin)
Bila kristal padat ammonium bichromat, (NH4)2Cr2O7, dipanaskan maka akan terjadi reaksi penguraian dan menghasilkan chromium (III) oksida yang berwarna hijau, uap air dan gas N2 sesuai reaksi berikut ini:
   (NH4)2Cr2O7(s) Cr2O3(s) + 4 H2O(g) +  N2(g) ∆Hr= -315kJ/mol
Reaksi penguraian tersebut dikenal sebagai reaksi letusan volcano, karena reaksi penguraiannya berpijar memancarkan bunga api. Proses penguraian (NH4)2Cr2O7(252 g/mol) mulai terjadi pada temperatur 180 0C dan terus berlangsung dengan sendirinya pada temperatur sekitar 225 0C.
a. Tentukan bilangan oksidasi Cr, H dan N dalam pereaksi (reaktan) dan hasil reaksi(produk).                                       (2 poin)
b. Apakah reaksi tersebut eksoterm atau endoterm?            (1 poin)
c. Apa jenis proses reaksi penguraian tersebut?                   (2 poin)
Bila anda memanaskan (NH4)2Cr2O7 sebanyak 15 gram maka:
d. Berapa banyak (kJ) panas yang dibebaskan dari penguraian 15 g (NH4)2Cr2O7tersebut.                                                      (3 poin)
e. Berapa volume gas yang dibebaskan dari penguraian 15 g (NH4)2Cr2O7 pada temperatur 180 0C dan tekanan 1 atm? (tetapan gas universal, R= 0,082 liter.atm/K.mol : 0 0C= 273K).                 (4.poin)

Soal 3 (10 poin)
Garam rangkap adalah garam yang dalam kisi kristalnya mengandung dua kation yang berbeda dengan proporsi tertentu. Garam rangkap biasanya lebih mudah membentuk kristal besar dibandingkan dengan garam-garam tunggal penyusunya.
Contoh kristal garam rangkap adalah garam Mohr, ammonium  besi (II) sulfat,(NH4)2(Fe)(SO4)2.6H2O, Ammonium cobalt (II) sulfat, (NH4)2(Co)(SO4)2.6H2O, dan ammonium nickel sulfat, (NH4)2(Ni)2(SO4)4.6H2O.
Ketiga garam rangkap tersebut dilarutkan dalam air dan dibuat larutan yang konsentrasinya masing-masing 0,1 M maka:
a. Tuliskan reaksi ionisasinya dalam air                                (3 poin)
b. Manakah larutan yang daya hantar listriknya paling besar? Jelaskan mengapa. (anggaplah tidak terjadi hidrolisis)                     (2 poin)
c. Menurut ands, bagaimanakah pH larutan (NH4)2(Fe)(SO4)2 ? Asam atau Basa? Jelaskan menurut pendapat ands.                              (2 poin)
Bila sebanyak 1 mL larutan garam (NH4)2(Ni)2(SO4)4 yang konsentrasinya 0,1 M tersebut ditambahkan 1 liter larutan BaCl2 0,1 M maka:
d. apakah terjadi pembentukan endapan BaSO4 (anggap volume larutan tidak berubah). Diketahui Ksp BaSO4 = 1,1 x 10-10.
                     (3 poin)
Soal 4 (14 poin)
Gambarkan struktur dot lewis untuk molekul berikut ini. Tunjukkan muatan formalnya (bila ada), pada atom yang sesuai.
a. [HCO3]-
b. SO2
c. N2O
d. [PO4]3-

Soal 5 (7 poin)
Asam asetat adalah asam lemah Bronsted. Berikut ini adalah sederetan turunan asam asetat dimana atom H pada gugus metal digantikan oleh Cl. Dari table berikut dapat dilihat bahwa kekuatan sederetan asam tersebut berbeda tergantung banyaknya Cl dalam molekul.
Asam Ka
CH3COOH 1,8 X 10-5
ClCH2COOH 1,4 X 10-3
Cl2CHCOOH 3,3 X 10-2
Cl3CCOOH 2,0 X 10-1
a. Dari table tersebut, bagaimana sifat asam asam tersebut dengan bertambahnya Cl dalam molekul? Jelaskan dan beri alas an mengapa demikian.
b. Bila ands mempunyai ke empat larutan asam asam tersebut dengan molaritas yang sama, manakah yang pH nya paling tinggi?

Soal 6   (7 poin)
Suatu senyawa organic yang mengandung 40% karbon, 6,67% hydrogen dan sisanya oksigen (Ar C=12; H=1; O=16)
a. Tentukan rumus empiris senyawa CxHyOz (5 poin)
b. Jika Mr CxHyOz = 150, tuliskan rumus molekulnya.      (2 poin)

Soal 7  (18 poin)
Senyawa dengan rumus molekul C4H6 dan C5H5N dapat dijenuhkan dengan reaksi hidrogenasi
a. Tentukan berapa jumlah ikatan rangkap dan cincin dari kedua senyawa
Tersebut                                                                                      (4 poin).
b. Gambarkan empat struktur yang mungkin dari  C4H6 (8 poin)
c. Gambarkan tiga struktur yang mungkin dari C5H5N                   (6 poin)

Semoga Berhasil

Teori Serial endosimbiosis Evolusi eukariotik

kali ini kita akan bahas sejarah teori endosimbiosis,dari prokariot ke eukariot, dari aerob ke anaerob dan dari tidak berkloroplas dan mitokondria, sampai akhirnya terbentuk sel dengan kloroplas dan mitokondria ......

Transisi dan evolusi antara eukariot,sel dengan inti dan prokariot, menurut beberapa ahli menjadi perubahan  paling mendalam dalam sejarah evolusi,asal-usul dari sel eukariot yang menurut beberapa ahli berasal dari aktvitas endosymbiosis, yang mena dalam teori ini menjelaskan fenomena adanya  organisme yang hidup dalam satu komponen organisme saling melengkapi satu sama lain beberapa orang lebih mengenal dengan istilah hipotesis endosymbiosis, hipotesis ini menyebutkan bahwa sel eukariotuk berasal dari perkembangan sel prokariotik
Hal ini didasarkan pada kenyataan struktur dari sel eukariotik :
-          Merupakan membrane rangkap,terdiri dari membrane luar dan membrane dalam
-          Membrane luar nucleus memiliki hubungan secara langsung dengan membrane sel reticulum endoplasma.Hubungan ini merupakan sisa-sisamembran plasma yang melekuk ke dalam






Gagasan bahwa  pada dasarnya sel eukariotik sebenarnya merupakan koloni mikroba pertama kali diusulkan pada tahun 1920 oleh ahli biologi Amerika Ivan Wallin (Fausto-Sterling 1993). Pencetus versi modern SET adalah biologi Lynn Margulis. Pada tahun 1981,Margulius dengan edisi pertama yang berjudul simbiosis eolution, dimana awala gagasanya menyatakan bahwa sel eukariotik berinterkasi,bergabung dalam urutan tertentu. Nenek moyang dahulunya mendapatkan organel tersebut dari dalam sel inangnya baik yang menjadi mangsanya maupun parasite internal,selanjutnya hubungan itu berkembang menjadi hubungan saling menguntungkan bagi kedua organisme,saling bergantung dan akhirnya berevolusi.


Dalil bahwa nenek moyang mitokondria yang hidup bebas , seperti halnya Daptobacter dan Bdellovibrio, yang mengembangkan kemampuan untuk secara efisien bernafasdengan memanfaatkan  oksigen (Margulis dan Sagan 1987).

Itu dapat dibuktikan dengan adanya struktur dari mitokondria :

-          Mitokondria memilik dua membrane yaitu membrane luar dan membrane dalam.membran luar diduga membrane sel inang yang melekuk kedalam, ketika menelan sel bakteri aerob,sedangkan membrane dalam diduga merupakn membrane bakteri aerob
-          Bukti selanjutnya yiatu bahkan sampai saat ini ada bakteri aerob yang memilikimesosom sebagai penghasil energy, diduga sel prokariot anaerob mirip dengan bakteri aerob tersebut
-          Didalam mitokondria terdapat DNA yang mengontrol pembuatan polipeptida yang berbeda dengan DNA Inang, diduga mirip dengan DNA prokariot
-          Polipeptida yang dihasilkan didalam mitokondria digunakan sendiri oleh mitokondria tersebut, polipeptida ini berbeda dengan polipeptida sel inang
-          Mitokondria mampu membelah diri seperti bakteri sehingga jumlahnya dapat bertambah banyak
 Sedangakan nenek moyang kloroplas hari ini adalah cyanobacteria, yang awalnya organisme fotosintetik independen. Selain itu, silia whiplike yang umum pada eukariota tetapi tidak ditemukan pada prokariota yang diperkirakan berasal dari kelompok lain masih hidup bebas . Menurut SET, sel host asli prokariotik adalah archaebacterium, mirip dengan Thermoplasma yang ditemukan hari ini, yang dapat menahan suhu tinggi dan kondisi asam (Margulis dan Sagan 1987). Ini adalah sel inang tidak berfotosintesis  dan mampu secara efektif menggunakan oksigen.

Hipotesis untuk pemebntukan kloroplas ini sendiri dpada dasarnya dikemukakan berdasarkan bahwa :
-          Kloroplas meiliki membrane ganda dan membrane luarnya mrip dengan struktur membrane sel
-          Ada bakteri fotosintetik yang memliki membrane fotosintetik mirip dengan tilakoid pada kloroplas
-          Didalam kloroplas terdapat DNA yang juga dijumpai pada bakteri fotosintetik.DNA kloroplas memiliki fungsi versi tersendiri tidak dipengaruhi dNA nucleus sel inang.
-          Kloroplas dapat bertambah banyak melalui pembelahan seperti halnya bakteri


 Sepanjang tulisannya, Margulis menyatakan simbiosis yang merupakan kekuatan pendorong utama di balik evolusi. Menurutnya, kerja sama, interaksi, dan saling ketergantungan di antara bentuk kehidupan diperbolehkan untuk dominasi global yang akhirnya hidup. Akibatnya, gagasan evolusi Darwin sebagai "survival of the fittest," adalah sebuah kompetisi yang terus-menerus antara individu dan spesies, dinilai tidak lengkap. Menurut Margulis dan Sagan (1986), "Hidup tidak mengambil alih dunia dengan pertempuran, tetapi oleh jaringan." Daripada fokus semata-mata pada penghapusan pesaing, pandangan Margulis lebih mengutamakan simbiosis


 Penemuan awal yang penting dalam mendukung SET terjadi di laboratorium Kwang W. Jeon, seorang ahli biologi University of Tennessee. Jeon menyaksikan pembentukan simbiosis amuba-bakteri simbion bakteri yang baru menjadi terintegrasi dalam host amuba (Jeon 1991). Pada tahun 1966, saat pertama kali terinfeksi bakteri amuba, mereka mengaplikasikannya untuk host ataupun bahan percobaan mereka. Namun, seiring berjalannya waktu, beberapa amuba terinfeksi selamat dan menjadi tergantung pada endosymbion. Jeon membuktikan integrasi  ini dengan melakukan transplantasi inti antara amuba terinfeksi dan amuba netral . Jika dibiarkan saja, para amuba hybrid meninggal dalam hitungan hari. Namun jika ia merupakan bentukan hibrida ini dengan simbiosis, amuba pulih dan hidup serta kembali berkembang (Margulis dan Sagan 1987). Penemuan ini berfungsi untuk menunjukkan mekanisme utama pembentukan el baru yang terbentuk melauli system endosimbiosis(Jeon 1991).

 Meskipun beberapa ide Margulius 'tetap kontroversial, ada banyak bukti yang mendukungnya. Bukti ini berfungsi untuk mempertahankan gagasan asal endosymbiotic mitokondria dan kloroplas. Pengakuan bahwa kloroplas mitokondria dan bisa muncul hanya dari yang sudah ada sebelumnya. Para ilmuwan menemukan bahwa mitokondria dan kloroplas tidak dapat dibentuk dalam sel yang tidak memiliki struktur mereka karena kode dan struktur yang berbeda . Juga, baik mitokondria dan kloroplas memiliki set mereka sendiri ,gen yang lebih mirip dengan prokariota daripada eukariota. Mereka berdua mengandung molekul DNA melingkar, seperti yang ditemukan di prokariota. Akhirnya, baik mitokondria dan kloroplas memiliki sendiri protein-sintesis mesin.
Aspek paling diterima dan paling dipertanyakan dari SET adalah hipotesis undulipodia eukariotik berasal dari bakteri spirochete (Margulis 1993). Istilah "undulipodia" digunakan untuk menggambarkan motilitas organel eukariotik, flagela dan silia. Undulipodia terdiri dari mikrotubulus dalam konfigurasi tertentu. Mikrotubulus yang terdiri dari protein yang terkait erat beberapa disebut Tubulin. Struktur ini jauh lebih besar dan lebih kompleks daripada flagela bakteri, yang terbuat dari protein flagellin. SET ini mendalilkan bahwa undulipodia mungkin berasal dari bakteri melalui simbiosis motilitas (Bermudes, Margulis, dan Tzertzinis 1987). Ide ini disebut sebagai hipotesis eksogen. Rincian argumen yang kompleks, tetapi pendukung titik SET untuk beberapa baris bukti. Argumen mereka menekankan biologi organel sendiri, distribusi mereka, dan terjadinya struktur terkait dan analog. Para penentang pandangan ini, pendukung hipotesis endogen, menunjukkan bahwa undulipodia berasal internal sebagai perpanjangan mikrotubulus digunakan dalam mitosis. Hipotesis ini juga disebut sebagai filiasi langsung, yang merupakan pandangan nonsimbiotik evolusi yang menekankan peran berbagai jenis mutasi pada pemisahan evolusi sel eukariotik dari sel prokariotik.



Kontroversi utama antara hipotesis endogen dan eksogen untuk asal undulipodia bersandar pada soal kronologi. Para pendukung klaim hipotesis endogen mengklaim mikrotubulus mendahului asal undulipodia, yang akhirnya muncul bentukan endogen. Sebaliknya, negara-negara hipotesis eksogen yang simbiosis motilitas memunculkan sel dengan undulipodia, dan akuisisi ini kemudian menyebabkan struktur internal yang terlibat dalam mitosis (Bermudes, Margulis, dan Tzertzinis1987). Meskipun asal simbiosis undulipodia adalah mendapatkan dukungan, kontroversi masih harus diselesaikan. Menurut Bermudes dan Margulis (1985), terdapat bukti yang cukup untuk membuktikan baik filiasi langsung atau hipotesis simbiosis untuk asal undulipodia.

 Untuk memahami implikasi teori  klasifikasi dari semua bentuk kehidupan, ringkasan singkat dari penafsiran saat peristiwa endosymbiotic diperlukan. Menurut teori ini, eukariota berkembang ketika sel-sel archaea dan eubacterial bergabung dalam simbiosis anaerobik. Sel archaea disediakan sitoplasma sel sedangkan eubacterial (spirochete a) diperbolehkan untuk mobilitas dan, pada akhirnya, mitosis…

 Meskipun inti adalah karakteristik yang mendefinisikan sel eukariotik, asal usul organel ini dan simbiosisnya  tidak pasti,. Margulis cenderung mendukung proses yang melibatkan kombinasi filiasi langsung dan simbiosis sebagai sumber dari sel berinti. Dia percaya bahwa beberapa sel prokariotik berevolusi inti primitif melalui filiasi langsung tetapi tetap prokariotik. Lainnya berevolusi struktur yang sama tetapi juga diperoleh gen simbiosis  dan akibatnya menjadi eukariota (Margulis 1993).


 Sebuah makalah tahun 1996 oleh Golding dan Gupta , sengketa pandangan tradisional tentang asal-usul inti dan menyarankan alternatif yang disebut model chimeric. Istilah "chimeric" merujuk pada suatu organisme yang mengandung jaringan dari setidaknya dua orang tua yang berbeda secara genetik. Model chimeric mengusulkan bahwa sel eukariotik pertama muncul sebagai hasil dari peristiwa fusi yang tidak biasa antara eubacterium Gram-negatif (host) tanpa dinding sel dan archaebacterium (Simbion) di mana kedua orang tua membuat kontribusi besar untuk genom nuklir sel. Inti muncul sebagai hasil lipat di membran inang sekitar sel ditelan. Model chimeric didasarkan pada bukti genetik dan biokimia. Salah satu bukti genetik yang mendukung model adalah fakta bahwa sel-sel prokariotik yang homogenomic (memiliki materi genetik dari salah satu orang tua saja), sedangkan sel eukariotik yang heterogenomic (memiliki materi genetik dari lebih dari satu orang tua). Bukti biokimia dalam mendukung model chimeric melibatkan filogenetik, atau evolusi, analisis data sekuens dari protein. Analisis ini menunjukkan hubungan erat antara bakteri Gram-negatif dan eukariota di satu sisi dan Gram-positif bakteri dan archaebacteria di sisi lain (Golding dan Gupta 1996). Data protein bahkan lebih urutan menyarankan hubungan antara eukariota dan archaebacteria. Data ini menunjukkan bahwa hubungan simbiosis antara bakteri Gram-negatif dan archaebacteria sebagai nenek moyang dari sel eukariotik layak. Secara keseluruhan, data sekuens mendukung model chimeric.

 Penelitian  Martin dan Müller (1998) ke asal mitokondria telah menyebabkan teori baru yang disebut endosimbiosis Pada gambar saat asal dari sel eukariotik "hipotesis hidrogen.", Mitokondria adalah "kecelakaan beruntung" (Vogel 1998). Sel inang leluhur hanya menelan nenek moyang mitokondria, tidak sepenuhnya menelan itu, dan sebuah sel bahkan lebih sukses menghasilkan. Menurut hipotesis hidrogen, bagaimanapun, sel eukariotik pertama tidak terbentuk hanya secara kebetulan. Sebaliknya, itu adalah hasil dari kesatuan tujuan antara sel inang archaebacterial, sinkronisasi yang akhirnya menghasilkan  metana, dan simbion mitokondria masa depan yang membuat hidrogen dan karbon dioksida sebagai produk limbah dari metabolisme anaerobik. Dengan demikian, meskipun Simbion itu mungkin mampube respirasi aerobik, simbiosis dimulai dari hasil dari produk metabolisme anaerobik. Ketergantungan tuan rumah pada hidrogen diproduksi oleh simbion tersebut diidentifikasi sebagai prinsip selektif yang mengkonsolidasi nenek moyang sel eukariotik (Martin Müller dan 1998).

 Hipotesis hidrogen memiliki beberapa implikasi penting yang bertentangan dengan pandangan saat ini hubungan antara eukariota dan archaebacteria. Dalam pandangan saat ini, eukariota bercabang dari sejak lama dari archaebacteria sebelum archaebacteria telah dibagi menjadi  kelompok. Hipotesis hidrogen menyiratkan bahwa eukariota pertama muncul,kemudian pada gambar mekanismeevolusi, yang menggambarkan kaitan erat terhadap archabacteria.

 Penjelasan lain baru-baru ini tentang asal-usul eukariota yang disebut "hipotesis syntrophic" disajikan oleh García López dan Moreira (1998). Meskipun mereka secara independen mengusulkan, hipotesis syntrophic bersifat komplementer dalam beberapa aspek dengan hipotesis hidrogen. Kedua hipotesis setuju saran dari metabolisme anaerobik untuk asal simbiosis mitokondria. Mereka juga sangat mirip dalam beberapa rincian metabolisme simbiosis dan fitur molekul archaea (López-Garcia dan Moreira 1998). Perbedaan utama antara dua hipotesis adalah sifat kemitraan bakteri asli. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, dalam hipotesis hidrogen, simbiosis asli diperkirakan terjadi antara archaebacterium metanogen dan nenek moyang eubacterial ke mitokondria. Dalam hipotesis syntrophic, simbiosis aslinya dipahami telah terjadi antara archaebacterium metanogen dan sulfat-respiring leluhur delta-proteobacterium. Yang pertama memberikan materi genetik pusat dan metabolisme asam nukleat sedangkan yang kedua diberikan karakteristik yang paling metabolik (López-Garcia dan Moreira 1998). Mitokondria diperkirakan berasal dari acara, kemudian simbiosis independen. Seperti dengan hipotesis hidrogen, analisis sekuensing genetik lanjut diperlukan dalam rangka untuk klaim hipotesis syntrophic harus ditegakkan.

Hampir tiga puluh tahun sejak Lynn Margulis pertama kali diterbitkan sebuah buku tentang asal-usul sel eukariotik. Sejak saat itu, biologi telah mengalami perubahan yang luar biasa. Perubahan yang paling terlihat adalah akumulasi ekstensif data sekuens untuk kedua asam nukleat dan protein. Pengumpulan data baru niscaya akan mengakibatkan revisi terus menerus dari teori endosimbiosis serial asal dari sel eukariotik. Meskipun ketidakpastian masa depan, fondasi penting telah diletakkan. Simbiosis kini diterima oleh komunitas ilmiah sebagai faktor penting dalam menghasilkan perubahan evolusioner. Langkah berikutnya termasuk pengembangan metode yang lebih rumit untuk menafsirkan data sekuens genetik dan molekuler dan usaha dari segar melihat catatan fosil.
 

Posted By : Muhammad Rezki Rasyak

Sejarah Kronologi Tanjung Priok (Makalah)

BAB I : PENDAHULUAN

A.   Latar Belakang

         Orde Baru adalah suatu tatanan seluruh perikehidupan rakyat, bangsa dan negara yang diletakkan kembali kepada pelaksanaan Pancasila dan UUD 1945 secara murni dan konsekuen. Lahirnya Orde Baru diawali dengan dikeluarkannya Surat Perintah 11 Maret 1966. Dengan demikian Surat Perintah 11 Maret (Supersemar) sebagai tonggak lahirnya Orde Baru. Usaha melaksanakan Pancasila dan UUD 1945 secara murni dan konsekuen menjadi tujuan utama pembentukan pemerintahan Orde Baru. Namun, kehati-hatian pemerintah Orde Baru terhadap bahaya komunis menyebabkan peran negara sangat besar dan mendominasi kehidupan masyarakat. Akibatnya terjadi beberapa tragedi memilukan , yang menelan korban jiwa. Salah satunya adalah Tragedi Tanjung Priok 1984.



B.   Tujuan

         Makalah ini dibuat dengan tujuan untuk menjelaskan kronologi Tragedi Tanjung Priok 1984.



BAB II : PEMBAHASAN

Seperti semua tragedi lain yang tetap menyisakan air mata. Tanggal 12 September 1984 akan dikenang sebagai hari yang kelam dalam perjalanan bangsa Indonesia. Tragedi Tanjung Priok yang telah menimbulkan pertumpahan darah, jiwa yang melayang.

Tanjung Priok, Sabtu, 8 September 1984
Dua orang petugas Koramil (Babinsa) yang salah satunya dikenal beragama Katholik, Sersan Satu Hermanu, tanpa membuka sepatu, memasuki mushala As-Sa’adah di gang IV Koja, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Mereka menyiram pengumuman yang tertempel di tembok mushala dengan air got/comberan bahkan ada yang menyebutkan Sersan Satu Hermanu juga menginjak Al-Qur’an . Tindakan Sersan Hermanu sangat menyinggung perasaan ummat Islam. Padahal pengumuman tadi hanya berupa undangan pengajian remaja Islam (masjid) di Jalan Sindang.

Tanjung Priok, Ahad, 9 September 1984
Peristiwa hari Sabtu (8 September 1984) di Mushala as-Sa’adah menjadi pembicaran masyarakat tanpa ada usaha dari pihak yang berwajib untuk menawarkan penyelesaian kepada jamaah kaum muslimin.

Tanjung Priok, Senin, 10 September 1984
Beberapa anggota jamaah Mushala as-Sa’adah berpapasan dengan salah seorang petugas Koramil yang mengotori mushala mereka. Terjadilah pertengkaran mulut yang akhirnya dilerai oleh dua orang dari jamaah Masjid Baitul Makmur yang kebetulan lewat. Usul mereka supaya semua pihak minta penengahan ketua RW, diterima. Sementara usaha penengahan sedang berlangsung, orang-orang yang tidak bertanggung jawab dan tidak ada urusannya dengan permasalahan itu, membakar sepeda motor petugas Koramil itu. Kodim, yang diminta bantuan oleh Koramil, mengirim sejumlah tentara dan segera melakukan penangkapan. Ikut tertangkap 4 orang jamaah, di antaranya termasuk Ketua Mushala as-Sa’adah.

Tanjung Priok, Selasa, 11 September 1984
Amir Biki menghubungi pihak-pihak yang berwajib untuk meminta pembebasan empat orang jamaah yang ditahan oleh Kodim, yang diyakininya tidak bersalah. Peran Amir Biki ini tidak perlu mengherankan, karena sebagai salah seorang pimpinan Posko 66, dialah orang yang dipercaya semua pihak yang bersangkutan untuk menjadi penengah jika ada masalah antara penguasa (militer) dan masyarakat. Usaha Amir Biki untuk meminta keadilan ternyata sia-sia.

Tanjung Priok, Rabu, 12 September 1984
Dalam suasana tantangan yang demikian, acara pengajian remaja Islam di Jalan Sindang Raya, yang sudah direncanakan jauh sebelum ada peristiwa Mushala as-Sa’adah, terus berlangsung juga. Penceramahnya tidak termasuk Amir Biki, yang memang bukan mubalig dan memang tidak pernah mau naik mimbar. Akan tetapi, dengan latar belakang rangkaian kejadian di hari-hari sebelumnya, jemaah pengajian mendesaknya untuk naik mimbar dan memberi petunjuk. Pada kesempatan pidato itu, Amir Biki berkata antara lain, “Mari kita buktikan solidaritas islamiyah. Kita meminta teman kita yang ditahan di Kodim. Mereka tidak bersalah. Kita protes pekerjaan oknum-oknum ABRI yang tidak bertanggung jawab itu. Kita berhak membela kebenaran meskipun kita menanggung risiko. Kalau mereka tidak dibebaskan maka kita harus memprotesnya.” Selanjutnya, Amir Biki berkata, “Kita tidak boleh merusak apa pun! Kalau ada yang merusak di tengah-tengah perjalanan, berarti itu bukan golongan kita (yang dimaksud bukan dan jamaah kita).” Pada waktu berangkat jamaah pengajian dibagi dua: sebagian menuju Polres dan sebagian menuju Kodim.
Setelah sampai di depan Polres, kira-kira 200 meter jaraknya, di situ sudah dihadang oleh pasukan ABRI berpakaian perang dalam posisi pagar betis dengan senjata otomatis di tangan. Sesampainya jamaah pengajian ke tempat itu, terdengar militer itu berteriak, “Mundur-mundur!” Teriakan “mundur-mundur” itu disambut oleh jamaah dengan pekik, “Allahu Akbar! Allahu Akbar!” Saat itu militer mundur dua langkah, lalu memuntahkan senjata-senjata otomatis dengan sasaran para jamaah pengajian yang berada di hadapan mereka, selama kurang lebih tiga puluh menit. Jamaah pengajian lalu bergelimpangan sambil menjerit histeris; beratus-ratus umat Islam jatuh menjadi syuhada. Malahan ada anggota militer yang berteriak, “Bangsat! Pelurunya habis. Anjing-anjing ini masih banyak!” Lebih sadis lagi, mereka yang belum mati ditendang-tendang dan kalau masih bergerak maka ditembak lagi sampai mati.
Tidak lama kemudian datanglah dua buah mobil truk besar beroda sepuluh buah dalam kecepatan tinggi yang penuh dengan pasukan. Dari atas mobil truk besar itu dimuntahkan peluru-peluru dan senjata-senjata otomatis ke sasaran para jamaah yang sedang bertiarap dan bersembunyi di pinggir-pinggir jalan. Lebih mengerikan lagi, truk besar tadi berjalan di atas jamaah pengajian yang sedang tiarap di jalan raya, melindas mereka yang sudah tertembak atau yang belum tertembak, tetapi belum sempat menyingkir dari jalan raya yang dilalui oleh mobil truk tersebut. Jeritan dan bunyi tulang yang patah dan remuk digilas mobil truk besar terdengar jelas oleh para jamaah umat Islam yang tiarap di got-got/selokan-selokan di sisi jalan.
Setelah itu, truk-truk besar itu berhenti dan turunlah militer-militer itu untuk mengambil mayat-mayat yang bergelimpangan itu dan melemparkannya ke dalam truk, bagaikan melempar karung goni saja. Dua buah mobil truk besar itu penuh oleh mayat-mayat atau orang-orang yang terkena tembakan yang tersusun bagaikan karung goni.
Sesudah mobil truk besar yang penuh dengan mayat jamaah pengajian itu pergi, tidak lama kemudian datanglah mobil-mobil ambulans dan mobil pemadam kebakaran yang bertugas menyiram dan membersihkan darah-darah di jalan raya dan di sisinya, sampai bersih.
Sementara itu, rombongan jamaah pengajian yang menuju Kodim dipimpin langsung oleh Amir Biki. Kira-kira jarak 15 meter dari kantor Kodim, jamaah pengajian dihadang oleh militer untuk tidak meneruskan perjalanan, dan yang boleh meneruskan perjalanan hanya 3 orang pimpinan jamaah pengajian itu, di antaranya Amir Biki. Begitu jaraknya kira-kira 7 meter dari kantor Kodim, 3 orang pimpinan jamaah pengajian itu diberondong dengan peluru yang keluar dari senjata otomatis militer yang menghadangnya. Ketiga orang pimpinan jamaah itu jatuh tersungkur menggelepar-gelepar. Melihat kejadian itu, jamaah pengajian yang menunggu di belakang sambil duduk, menjadi panik dan mereka berdiri mau melarikan diri, tetapi disambut oleh tembakan peluru otomatis. Puluhan orang jamaah pengajian jatuh tersungkur menjadi syahid. Kemudian, mayat-mayat itu dilemparkan ke dalam truk militer yang beroda 10, kira-kira 30-40 mayat berada di dalamnya, yang lalu dibawa menuju Rumah Sakit Gatot Subroto. Sesampainya di rumah sakit, mayat-mayat itu langsung dibawa ke kamar mayat.
Sebenarnya peristiwa pembantaian jamaah pengajian di Tanjung Priok tidak boleh terjadi apabila PanglimaABRI/Panglima Kopkamtib Jenderal LB Moerdani benar-benar mau berusaha untuk mencegahnya, apalagi pihak Kopkamtib yang selama ini sering sesumbar kepada media massa bahwa pihaknya mampu mendeteksi suatu kejadian sedini dan seawal mungkin.
Pemerintah dalam laporan resminya yang diwakili Panglima ABRI, Jenderal L. B. Moerdani, menyebutkan bahwa korban tewas ‘hanya’ 18 orang dan luka-luka 53 orang. Namun dari hasil investigasi tim pencari fakta, SONTAK (SOlidaritas Nasional untuk peristiwa TAnjung prioK), diperkirakan sekitar 400 orang tewas, belum terhirung yang luka-luka dan cacat. Sampai dua tahun setelah peristiwa pembantaian itu, suasana Tanjung Priok begitu mencekam. Siapapun yang menanyakan peristiwa 12 September, menanyakan anak atau kerabatnya yang hilang, akan berurusan dengan aparat.
Sebenarnya sejak beberapa bulan sebelum tragedi, suasana Tanjung Priok memang terasa panas. Tokoh-tokoh Islam menduga keras bahwa suasana panas itu memang sengaja direkayasa oleh oknum-oknum tertentu dipemerintahan yang memusuhi Islam. Terlebih lagi bila melihat yang menjadi Panglima ABRI saat itu, Jenderal Leonardus Benny Moerdani, adalah seorang Katholik yang sudah dikenal permusuhannya terhadap Islam. Suasana rekayasa ini terutama sekali dirasakan oleh ulama-ulama di luar tanjung Priok. Sebab, di kawasan lain kota Jakarta sensor bagi para mubaligh sangat ketat. Adanya rekayasa dan provokasi untuk memancing ummat Islam dapat diketahui dari beberapa peristiwa lain sebelum itu, misalnya dari pembangunan bioskop Tugu yang banyak memutar film maksiat diseberang Masjid Al-Hidayah. Tokoh senior seperti M. Natsir dan Syafrudin Prawiranegara sebenarnya telah melarang ulama untuk datang ke Tanjung Priok agar tidak masuk ke dalam perangkap. Namun seruan ini rupanya tidak sampai kepada para mubaligh Priok. Dari cerita Syarifin Maloko, ketua SONTAK dan mubaligh yang terlibat langsung peristiwa 12 September, ia baru mendengar adanya larangan tersebut setelah berada di dalam penjara. Rekayasa dan pancingan ini tujuannya tak lain untuk memojokkan Islam dan ummatnya di Indonesia.


BAB III : PENUTUP

A.  Kesimpulan

Seperti semua tragedi lain yang tetap menyisakan air mata. Tanggal 12 September 1984 akan dikenang sebagai hari yang kelam dalam perjalanan bangsa Indonesia. Tragedi Tanjung Priok yang telah menimbulkan pertumpahan darah, jiwa yang melayang.
Pemerintah dalam laporan resminya yang diwakili Panglima ABRI, Jenderal L. B. Moerdani, menyebutkan bahwa korban tewas ‘hanya’ 18 orang dan luka-luka 53 orang. Namun dari hasil investigasi tim pencari fakta, SONTAK (SOlidaritas Nasional untuk peristiwa TAnjung prioK), diperkirakan sekitar 400 orang tewas, belum terhirung yang luka-luka dan cacat. Tokoh-tokoh Islam menduga keras bahwa suasana panas itu memang sengaja direkayasa oleh oknum-oknum tertentu dipemerintahan yang memusuhi Islam.

B.   Saran

Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, kita harus menjunjung tinggi dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila dan UUD 1945 secara murni, karena dalam Pancasila terkandung nilai-nilai luhur bangsa Indonesia itu sendiri. Salah satunya adalah saling menghormati dan menghargai satu sama lain. Hal ini penting, agar tidak timbul konflik-konflik yang dapat berujung pada kejadian yang menelan korban jiwa, apalagi kalau korban adalah orang yang tidak bersalah.

DAFTAR PUSTAKA

Buku Tanjung Priok Berdarah, Tanggungjawab Siapa: Kumpulan Fakta dan Data, Yogyakarta: Gema Insani Press via


www.ummah.net


Posted By : Muhammad Rezki Rasyak

leave commentnya yah....

Defenisi Bahasa dan Ciri-ciri Bahasa (Definition of Language)

Bahasa adalah..............???

siiip kali ini daeng ekky akan bagikan seputar bahasa nih, tiap hari berbahasa tapi tidak tau apa itu bahasa, apa sih ciri-ciri bahasa sehingga ia bisa dikatakan bahasa, mari kita bahas 




Defenisi Bahasa

yang membedakan manusia dengan makhluk lain di muka bumi ini adalah manusia mempunyai kemampuan berbahasa.bahasa merupakan sumber kehidupan dan kekuatan manusia. bahasa adalah alat untuk berkomunikasi antar anggota masyarakat yang berupa simbol bunyi.

Ciri-ciri Bahasa

Bahasa memiliki enam ciri, keenam ciri tersebut adalah sistematik,arbitter,bermakna,komunikatif, dan ada di masyarakat.

a. Sistematik
bahasa itu tersusun secara teratur dan mempunyai arti. kata-kata yang tersusun itu menjadi frasa.Bila frasa itu digabung dengan kata lain,akan menjadi klausa,ketika klausa diberi intonasi atau diikuti klausa lain, akan menjadi kalimat.

b. Arbitter
bahasa memiliki hubungan dengan kenyataan.Antara bahasa yang satu dengan bahasa yang lain mempunyai hubungan dan dilambangkan dengan kata yang berbeda. misalnya, kata  Matahari, merujuk pada benda langit yang ada ditata surya dan sangat panas, memiliki sebutan lain yaitu :  sun,son,serengenge, dan panonpoe . bahasa memungkinkan semua orang dalam suatu kebudayaan untuk berinteraksi/berkomunikasi.

c. Vokal
Bahasa didasari oleh bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap manusia. bunyi tersebut divisualisasikan dalam bentuk tulisan yang disebut huruf. Dalam sistem tulisan, gabungan huruf membentuk suku kata dan kata.

d. Bermakna

bahasa memiliki makna. webber (dalam New Collegiate Dictionary, 1981) mengatakan bahwa bahasa merupakan alat yang sistematik untuk menyampaikan gagasan dengan memakai tanda-tanda, bunyi-bunyi, isyarat atau ciri konvensional yang memiliki arti dan dimengerti.

e. Komunikatif
bahasa merupakan sistem komunikasi, yaitu berinteraksinya pembicara dengan pendengar.

f. Ada di masyarakat
bahasa tampil dalam banyak model , idiotek, dialek dan bahasa itu sendiri. di samping itu, ada orang yang dapat menguasai lebih dari satu bahasa.


sekian dulu dari daeng, leave comment yah untuk penyempurnaan blognya Science and Culture untuk lebih baik lagi kedepannya

Penggunaan tanda koma (,) dan tanda Titik (.) (Function of coma and point)

Oke, kali ini daeng Ekky akan bagikan teknik penggunaan tanda titik dan tanda koma, 

(This blog in indonesian Language you can translate if you want)

langsung saja yah temen-temen, check it out....



A. Tanda titik

 tanda titik selalu dipakai :

- pada akhir kalimat
- pada singkatan tertentu (A.A. Matjiik,gb., hlm., S.Si.);
- di belakang angka dan huruf dalam suatu bagan,ikhtisar atau daftar (8.0,8.1,8.1.1)
- sebagai pemisah angka jam dan menit yang menunjukan waktu atau jangka waktu (pukul 13.30; 2.30)
-sebagai pemisah bilangan angka ribuan atau kelipatan yang menunjukkan jumlah (210.848 sel)


tanda titik tidak dipakai :
- di belakang angka atau huruf terakhir dalam suatu bagan,ikhtisar atau daftar (8.1,8.1.1)
- untuk menyatakan pecahan persepuluh (untuk itu pakailah koma sehingga setengah ditulis 0,5)
- untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatan yang tidak menunjukkan jumlah (tahun 1995, halaman 2345, NIP 130367078);
- pada akhir judul yang merupakan kepala karangan atau kepala ilustrasi  dan tabel, contoh : Gempa Bumi di Cina.



B. Tanda Koma



tanda koma dipakai :

- untuk menyatakan pecahan persepuluhan atau diantara rupiah dan sen dinyatakan dengan angka (seperempat ditulis dengan 0,25 ; Rp25,50)
- untuk memisahkan unsur-unsur dalam satu deret nitrogen fosforus,kalium)
- untuk memisahkan unsur-unsur sintaksi dalam kalimat ( kalau hari hujan,saya tidak akan datang)
- untuk menceraikan bagian nama yang dibalik susunannya dalam daftar Pustaka (Ramawas, F. 1981.Metodologi Penelitian. Bogor: Pustaka IPB)
- diantara nama, alamat, serta bagian-bagiannya ; tempat dan tanggal; nama tempet dan wilayah atau negeri yang ditulis berurutan (Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Pertanian Bogor, Jalan Raya Pajajaran, bogor 16144; Bogor, 9 oktober 1995; Medan, Indonesia);
- diantara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya untuk membedakan dari singkatan nama sendiri atau keluarga (Prof.Dr.Ir. ahmad Ansori Mattjik, Msc.). 


nah itu dia temen-temen teknik penggunaannya, paham kan,...

jangan lupa leave comment yah untuk blok yang lebih baik lagi kedepannya

thank you



Posted by : Muhammad Rezki rasyak

referensi : Kecermatan berbahasa Indonesia dalam Penulisan Karya Ilmiah